Jumat, 06 September 2013

contoh paper atau makalah kimia terapan tentang ilmu kimia


 PAPER
KIMIA TERAPAN
“ILMU KIMIA”


DISUSUN OLEH :
Kelompok 1:

LEGI OKTA PUTRA              (1310611203)
RISKI ANUGRAH                 (1310612011)
DIAN LESTARI                      (1310612022)
ATIKHA MEILA S.                (1310612019)
WIDIA KARTIKA PERTIWI (1310612014)
ZULIANI                                (1310611201)

kelas : PTK111 07
mata kuliah : KIMIA TERAPAN
dosen :  Dr. Ir. YULIATY SHAFAN NUR, MS

FAKULTAS PETERNAKAN
UNIVERSITAS ANDALAS
Tahun 2013/2014




KATA PENGANTAR

Puji syukur kita ucapkan kehadirat Allah SWT, atas berkat izin dan petunjuk-Nya  alhamdulillah kami bisa menyelesaikan tugas kimia terapan ini, serta shalawat dan  salam kita hadiahkan untuk Nabi Muhammad SAW yang telah membawa umat manusia ke zaman yang berilmu pengetahuan seperti yang kita rasakan pada saat ini.

Sesuai dengan materi yang diberikan kepada kami untuk di persentasikan dalam pertemuan minggu ke-2, kami berharap bisa membantu teman-teman semua dalam memahami materi tentang ilmu kimia, materi, dan hukum dasar kimia. Dan tentunya kami sadari bahwa pembuatan paper ini masih banyak kesalahan dalam penulisan, kami hanyalah manusia biasa yang tak luput dari kesalahan.

Kepada ibu dosen dan juga teman-teman semua agar dapat memberikan kritik maupun saran dan juga masukan untuk kami, demi untuk kebaikan paper ini kedepannya. Harapan kami semoga kritikan dan masukan dari ibu dosen dan teman-teman semua bisa bermanfaat bagi kita semua.

Atas kritikan dan masukannya kami terlebih dahulu mengucapkan banyak terimakasih.

Limau manis, 24 Agustus 2013

                                              Penyusun                    
           



DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR                                                                                 2
DAFTAR ISI                                                                                                3
BAB I        ILMU KIMIA                                                                                       4
1.1       Perkembangan Ilmu Kimia                                                        4
1.2       Bidang Kajian Ilmu Kimia                                                         5
1.3       Manfaat Mempelajari Ilmu Kimia                                              5      
BAB II       PENGERTIAN MATERI                                                         6
2.1       Sifat Materi                                                                                6
2.2       Perubahan Materi                                                                       7
BAB III     UNSUR, SENYAWA, CAMPURAN, DAN LARUTAN      8
3.1       Unsur                                                                                         8
3.2       Senyawa                                                                                     9
3.3       Campuran                                                                                   9
3.4       Larutan                                                                                       10
BAB IV     HUKUM-HUKUM DASAR KIMIA                                                  11
4.1       Hukum Kekekalan Massa (Hukum Lavoiser)                            11
4.2       Hukum Perbandingan Tetap (Hukum Proust)                                       12
4.3       Hukum Kelipatan Perbandingan (Hukum Dalton)                    12
4.4       Hukum Perbandingan Volum (Gay Lussac)                              12
4.5       Hipotesis Avogadro                                                                   13
DAFTAR PUSTAKA                                                                                  14






BAB I   ILMU KIMIA

Ilmu kimia adalah ilmu pengetahuan alam yang mempelajari tentang materi yang meliputi struktur, susunan, sifat dan perubahan materi serta energi yang menyertainya. Sebagian besar ilmu kimia merupakan ilmu percobaan dan sebagian besar pengetahuannya diperoleh dari penelitian di laboratorium.

1.1.      Perkembangan Ilmu Kimia
Berikut ini adalah sejarah dari ilmu kimia, yaitu:
1.      Sekitar tahun 3500 SM, di Mesir Kuno sudah mempraktekkan reaksi kimia (misal : cara membuat anggur, pengawetan mayat).
2.      Pada abad ke-4 SM, para filosofis Yunani yaitu Democritus dan Aristoteles mencoba memahami hakekat materi.
·         Menurut Democritus “setiap materi terdiri dari partikel kecil yang disebut atom.
·         Menurut Aristoteles “materi terbentuk dari 4 jenis unsur yaitu : tanah, air, udara, dan api.
3.      Abad pertengahan (tahun 500-1600), yang dipelopori oleh para ahli kimia Arab dan Persia.
·         Kimia lebih mengarah ke segi praktis. Dilihat berbagai jenis zat seperti : alkohol, arsen, zink iodide, asam sulfat dan asam nitrat.
·         Nama ilmu kimia lahir dari kata dalam bahasa Arab (al-kimiya yang artinya perubahan materi) oleh ilmuan Arab Jabir ibn Hayyan (tahun 700-778).
4.      Abad ke-18, muncul istilah Kimia Modern. Dipelopori oleh ahli kimia Perancis Antoine Laurent Lavoisier (tahun 1743-1794) yang berhasil mengemukakan Hukum Kekekalan Massa.
5.      Tahun 1803, seorang ahli kimia Inggris bernama John Dalton (tahun 1766-1844) mengajukan teori atom untuk pertama kalinya. Sejak itu, ilmu kimia terus berkembang pesat hingga saat ini.

1.2.      Bidang Kajian Ilmu Kimia
Ilmu kimia mengkaji berbagai bidang, yaitu:
1.      Struktur materi adalah mencakup struktur partikel-partikel penyusun suatu materi atau menggambarkan bagaimana atom-atom penyusun materi tersebut saling berikatan.
2.      Susunan materi adalah mencakup komponen-komponen pembentuk materi dan perbandingan tiap komponen tersebut.
3.      sifat materi adalah mencakup sifat fisis dan sifat kimia. Sifat suatu materi dipengaruhi oleh : susunan dan struktur dari materi tersebut.
4.      perubahan materi adalah meliputi perubahan fisis/fisika (wujud) dan perubahan kimia (menghasilkan zat baru).
5.      energi yang menyertai perubahan materi adalah menyangkut banyaknya energi yang menyertai sejumlah materi dan asal-usul energi itu.

1.3.      Manfaat mempelajari ilmu kimia
Adapun manfaat dari mempelajari ilmu kimia, yaitu:
1.      Pemahaman kita menjadi lebih baik terhadap alam sekitar dan berbagai proses yang berlangsung di dalamnya.
2.      Mempunyai kemampuan untuk mengolah bahan alam menjadi produk yang lebih berguna bagi manusia.
3.      Membantu kita dalam rangka pembentukan sikap.

Secara khusus, ilmu kimia mempunyai peranan sangat penting dalam bidang: kesehatan, pertanian, peternakan, hukum, biologi, arsitektur dan geologi.
Dibalik sumbangannya yang besar bagi kehidupan kita, secara jujur harus diakui bahwa perkembangan ilmu kimia juga memberikan dampak negative bagi kehidupan manusia.





BAB II   MATERI


Dalam ilmu kimia kita dapat mengetahui bagaimana benda atau materi di alam raya dapat diubah dari bentuk yang ada dengan sifat-sifat tertentu menjadi bentuk-bentuk lain dengan sifat-sifat yang berbeda. Misalnya: ilmu kimia memberikan pengetahuan yang memungkinkan untuk perubahan bentuk minyak alami menjadi berbagai jenis bahan baku sejumlah plastik, obat-obatan, dan pestisida.
Materi itu sendiri didefinisikan sebagai setiap objek atau bahan yang membutuhkan ruang dan jumlahnya diukur oleh suatu sifat yang disebut massa. Sedagkan massa itu sendiri hanyalah salah satu dari banyak sifat atau ke-khasan materi yang dapat dikenal dan dibedakan dari lainnya.

2.1.      Sifat-sifat materi:
Materi memiliki beberapa sifat yang harus kita ketahui, yaitu:
1.      Sifat instrinsik
Sifat instrinsik adalah kualitas yang bersifat khas tiap materi, tidak peduli bentuk dan ukuran (jumlah) materi itu. Contoh : kerapatan, warna, titik didih, rasa,  dll.
2.      Sifat ekstrinsik
Sifat yang besarnya bergantung pada bentuk dan ukuran (jumlah) materi. Contoh : massa, volume, dll.
Sifat materi dapat juga digolongkan ke dalam sifat fisika dan sifat kimia, yaitu :
1.    Sifat fisis/fisika adalah sifat yang berkaitan dengan penampilan atau keadaan fisis materi, yaitu kerapatan, warna, massa, volume, daya hantar, dll.
2.    Sifat kimia adalah sifat yang berkaitan dengan perubahan kimia yang dapat dialami oleh suatu materi, misalnya dapat terbakar, berkarat, mudah bereaksi, beracun, dll.
Sifat fisis dapat berupa sifat ekstensif atau sifat intensif, tetapi sifat kimia tergolong sifat intensif. Kualitas yang khas dari suatu materi yang menyebabkan materi itu berubah, baik materi itu sendiri maupun dengan berinteraksi dengan materi lain. Dalam perubahan kimia, materi diubah secara sempurna menjadi materi yang berbeda.

2.2.            Perubahan Materi
Berikut ini adalah perubahan materi, yaitu:
1.      Perubahan fisika
Perubahan fisika adalah perubahan zat yang tidak menghasilkan zat baru, hanya menyangkut perubahan keadaan (bentuk dan wujud).
Contoh : air menguap, es mencair, lampu pijar menyalar, dll.
2.      Perubahan kimia
Perubahan kimia adalah perubahan zat yang menghasilkan zat baru yang hakekatnya zat mula-mula berbeda dengan zat baru yang dihasilkan.
Contoh : kertas terbakar, nasi menjadi basi, pembuatan tape, dll.
















BAB III   UNSUR, SENYAWA, CAMPURAN, DAN LARUTAN


3.1.     Unsur
Unsur adalah materi yang tidak bisa terurai dengan perubahan kimia menjadi zat yang lebih sederhana.
Unsur terbagi menjadi 2, yaitu:
1.      Unsur logam
Unsur logam adalah unsur yang berwujud padat pada suhu kamar, dapat ditempa dan diregangkan, mengkilap jika digosok dan dapat menjadi penghantar listrik dan penghantar panas. Contoh : kalsium (Ca), timah (Sn), perak (Ag), dll.
2.      Unsur non logam
Unsur yang berwujud padat, cair atau gas pada suhu kamar, rapuh dan tidak dapat ditempa, tidak mengkilap walau digosok (kecuali intan) tidak bisa menjadi penghantar/non-konduktor (kecuali grafit). Contoh : argon (Ar), belerang (S), hidrogen (H), oksigen (O), dll.
Secara umum unsur-unsur dalam susunan berkala dibagi dalam tiga kelompok:
a.       Unsur-unsur utama (representatif)
Pengisian elektronnya berakhir pada subkulit s atau p oleh karena itu merupakan golongan-golongan A : IA, IIA, IIIA, IVA, VA, VIA, VIIA, VIIIA, kecuali H(hydrogen).
b.      Unsur-unsur transisi
·         Pengisian elektronnya berakhir pada subkulit d.
·         Merupakan golongan B
·         Terdapat tiga kolom yang merupakan golongan VIIIB, yaitu unsur-unsur yang pengisian elektronnya berakhir pada subkulit s-d sebanyak 8, 9, dan 10 elektron.
c.       Unsur-unsur transisi dalam
Pengisian elektronnya berakhir pada subkulit f. Dijumpai pada f prioda ke 6 dan 7.
Unsur transisi dalam ini dibagi menjadi 2 kelompok:
1.      Lantanida; yaitu unsur-unsur yang pengisian elektronnya berakhir pada subkulit 4f.
2.      Aktinida; yaitu unsur-unsur yang pengisian elektronnya berakhir pada subkulit 5f.

3.2.     Senyawa
Senyawa adalah zat tunggal yang secara kimia dapat diuraikan lagi menjadi zat - zat yang lebih sederhana. Atau dengan kata lain Senyawa didefinisikan sebagai gabungan dua unsur atau lebih secara kimia dengan perbandingan tertentu. Senyawa termask zat tunggal karena komposisinya selalu tetap.
Ciri - ciri Senyawa :
·         Merupakan zat tunggal
·         terbentuk dari dua unsur atau lebih yang berbeda jensi dengan perbandingan tertentu dan tetap
·         sifat senyawa berbeda dengan sifat - sifat unsur penyusunnya
·         senyawa dapat diuraikan menjadi unsur - unsurnya dengan cara kimia
Contoh : air (H2O), garam dapur (NaCl), karbon dioksida (CO2), dll.

3.3.     Campuran
Campuran adalah gabungan dua zat atau lebih dengan perbandingan yang tidak tentu dan tidak tetap, sifat - sifat zat asal masih tetap tampak dan dapat dipisahkan secara fisis.
Campuran dapat dibedakan menjadi dua, yaitu :
a.       Campuran homogen : penggabungan 2 zat tunggal atau lebih yang semua partikelnya menyebar merata sehingga membentuk fasa. Campuran homogen sering disebut dengan larutan. Contoh : larutan gula, larutan garam, dll.
b.      Campuran heterogen : campuran antara dua macam atau lebih zat yang partikel-partikel penyusunnya masih dapat dibedakan satu sama lainnya.
Contoh : susu, asap, minyak dengan air, air kapur, dll.

3.4.     Larutan
Larutan adalah campuran homogen dua zat atau lebih yang saling melarutkan dan masing-masing zat penyusunnya tidak dapat dibedakan lagi secara fisik. Berikut ini adalah sifat dari larutan, yaitu :
a.  Dalam larutan itu terdiri atas dua zat atau lebih yang setiap partikel penyusunnya menyebar dan merata diseluruh larutan.
b.      Dalam larutan ukuran partikel larutan itu kurang dari 10 nm.
c.       Setiap partikel penyusun larutan menyebar merata di seluruh larutan.
Larutan itu juga terdiri atas dua komponen, yaitu
·         Komponen dengan jumlah yang sedikit biasanya dinamakan “zat terlarut”.
·         Pelarut adalah komponen yang jumlahnya lebih banyak atau yang  strukturnya tidak berubah.
Berikut ini adalah hal-hal yang dapat mempengaruhi proses kelarutan dalam suatu zat, yaitu suhu, ukuran zat terlarut, volume dalam larutan dan pengadukan.
Contoh larutan dalam kehidupan sehari-hari :
-          Larutan udara, di dalamnya terdapat komposisi antara oksigen dengan gas-gas lainnya yang terdapat dalam nitrogen.
-          Etanol dalam air
-          Susu kental manis dalam air.











BAB IV   HUKUM-HUKUM DASAR KIMIA


Dalam mempelajari hukum dasar dan perhitungan kimia, terdapat suatu konsep yang menghubungkan suatu satuan dengan satuan kimia yang lain. Konsep mol, perhitungan kimia, dan penentuan rumus kimia didasari oleh hukum-hukum dasar kimia, yaitu hukum kekekalan massa, hukum perbandingan tetap, hukum kelipatan perbandingan, hukum perbandingan volum, dan hipotesis avogardo.

4.1.Hukum Kekekalan Massa (Hukum Lavoiser)
Suatu reaksi terjadi karena adanya pemutusan ikatan-ikatan pada zat-zat pereaksi dan selanjutnya terjadi pembentukan ikatan lagi pada zat hasil reaksi. Bagaimana dengan massa zat-zat pada reaksi itu?
Penelitian tentang massa zat- zat pada reaksi telah dicoba sejak dulu. Sampai pertengahan abad ke-18 para ahli kimia masih menduga bahwa sebagian massa zat ada yang hilang setelah terjadinya reaksi kimia, seperti pembakaran kayu akan menghasilkan abu yang rapuh dan ringan dibandingkan dengan kayu yang dibakar sebelumnya. Mereka menduga bahwa sesuatu telah menghilang pada saat pembakaran.
 “Sesuatu” itu disebut “flogiston”. Teori flogiston itu hilang setelah Antoine Laurent Lavoisier (1743 – 1794) seorang ilmuwan Perancis menerbitkan bukunya berjudul Traite Elementaire de Chemie. Dalam buku itu, Lavoisier mengemukakan bahwa jika suatu reaksi kimia dilakukan dalam tempat tertutup, sehingga tidak ada hasil reaksi yang keluar dari tempat tersebut, ternyata massa zat sebelum reaksi dan sesudah reaksi adalah tetap. Inilah yang disebut sebagai Hukum Kekekalan Massa. Hukum Kekekalan Massa, berbunyi: “Dalam setiap reaksi kimia, jumlah massa zat-zat sebelum dan sesudah reaksi adalah sama.”


4.2.       Hukum Perbandingan Tetap (Hukum Proust)
Garam dapur atau natrium klorida merupakan suatu senyawa yang sangat berguna untuk kesehatan tubuh kita, juga membuat makanan menjadi enak rasanya. Unsur-unsur pembentuk natrium klorida yaitu logam natrium dan gas klor yang masing-masing memiliki sifat yang berbeda.
Logam natrium apabila direaksikan dengan air dapat meledak. Gas klor  dalam jumlah yang cukup apabila terisap pada saat bernapas dapat menimbulkan iritasi pada selaput lendir hidung. Jadi, suatu senyawa merupakan zat baru yang sifatnya berbeda dengan unsur- unsur pembentuknya.
Joseph Louis Proust (1754 – 1826) adalah ilmuwan yang pertama menemukan fakta tentang perbandingan massa dari unsur-unsur dalam senyawa dengan melakukan percobaan-percobaan yang kemudian dikenal sebagai Hukum Perbandingan Tetap.
Hukum Perbandingan Tetap berbunyi: “Perbandingan massa unsur-unsur penyusun suatu senyawa selalu tetap.”

4.3.            Hukum Kelipatan Perbandingan (Hukum Dalton)
Beberapa unsur dapat membentuk senyawa dengan berbagai perbandingan, misalnya karbon dengan oksigen dapat membentuk karbon monoksida dan karbon dioksida dengan rumus CO dan CO2 . Dari beberapa penelitian terhadap senyawa- senyawa yang membentuk lebih dari satu rumus, Dalton mengemukakan suatu pernyataan yaitu sebagai berikut.”Jika ada dua senyawa yang dibentuk dari dua unsur yang sama dan massa satu unsur pada kedua senyawa itu sama maka massa unsur yang lainnya mempunyai angka perbandingan yang sederhana dan bulat.”

4.4.       Hukum Perbandingan Volum (Gay Lussac)
Dalton berhasil menyelidiki hubungan massa antara zat-zat yang membentuk suatu senyawa. Pada tahun 1808 Josep Louis Gay Lussac dari Perancis menyelidiki hubungan dari Perancis menyelidiki hubungan reaksi kimia. Ia menemukan bahwa pada suhu dan tekanan yang sama, satu volum gas oksigenbereaksi dengan dua volum gas hidrogen menghasilkandua volum uap air.
Dari data percobaan tersebut Gay Lussac menyimpulkan: “Pada temperatur dan tekanan yang sama, perbandingan volum gas-gas yang bereaksi dan gas hasil reaksi merupakan bilangan bulat dan sederhana.”

4.5.       Hipotesis Avogadro
Pada tahun 1811, seorang ahli fisika dari Italia bernama Amadeo Avogadro berpendapat bahwa ada hubungan antara jumlah partikel-partikel dalam gas dan volum gas, yang tidak bergantung pada jenis gas.
Hipotesis ini dijadikan suatu hukum, yang dikenal sebagai Hukum Avogadro.
Hipotesis Avogadro berbunyi: “Pada temperatur dan tekanan yang sama, semua gas pada volum yang sama mengandung jumlah molekul yang sama pula.”


















DAFTAR PUSTAKA

Petrucci, Ralph. H – Suminar. 1999. Kimia Dasar Prinsip dan Terapan Modern. Jakarta: Erlangga.
Permana, Irvan. 2009. Memahami Kimia Untuk SMA/MA Kelas X. Jakarta: Pusat Perbukuan
Devi, Poppy K. 2009. Kimia 1 Kelas X SMA dan MA. Jakarta: Pusat Perbukuan
Elida, Tety S. 1994. Seri Diktat Kuliah Pengatar Kimia. Jakarta: Gunadarma.

 Website

1 komentar:

  1. thanks kak
    kunjungi http://lanazalia.blogspot.com
    full diary comedy

    BalasHapus